Sale

Rp85,000.00 Rp72,250.00

RUMAH DI PERKEBUNAN KARET #RHDPK

(1 customer review)

Blurb:

Rumah kami berjarak beberapa puluh meter lagi, tapi telunjuk Wahyu yang bergetar menunjuk ke sana. Dengan bantuan cahaya lampu motor yang tidak terlalu terang, aku melihat rombongan pembawa keranda berhenti tepat di halaman rumah kami. Mereka berdiri menghadap pintu depan. “Matikan lampu,” aku berbisik. Ketika lampu motor sudah mati, semua menjadi gelap. Aku melihatnya. Sosok-sosok itu masih berdiri di depan rumah. Ternyata terdapat lubang. Liang kubur. Aku takut setengah mati. Entah sejak kapan liang kubur itu ada di sana dan siapa pula yang dikubur? Semua hal itu terjadi di rumah, di perkebunan karet.

 

Keunggulan:

    • Rumah di Perkebunan Karet merupakan buku kedua yang ditulis Brii setelah Rumah Teteh (Pastel Books, 2019). Novel ini bergenre horor dan diangkat dari kisah nyata. Sempat menjadi konten “kicau” akun @BriiStory dan mendapat respon yang baik dari pengikutnya.
    • Adegan-adegan yang seram terasa begitu nyata dengan gaya tutur yang sederhana.
    • Bagi penggemar cerita horor, Rumah di Perkebunan Karet harusnya menjadi cerita yang layak untuk diikuti. Ketegangan dan peristiwa menyeramkan yang ditawarkan menulis cukup memacu adrenalin dan menjadi “hiburan tersendiri” .

 

 

Author: ISBN: 978-623-92083-4-9 Tebal: 304 Halaman Cover: Soft Cover Category: Tags: , , ,

Meet The Author

" The difference between being ordinary and extra ordinary is that little extra "

Aku akan menjadi pengawas di sebuah perkebunan pemerintah yang sekian lama terbengkalai di Lampung Selatan. Perkebunan itu memiliki jarak sekitar satu jam perjalanan menggunakan motor dari kota terdekat.

Di sana sejauh mata memandang, hanya akan melihat pohon-pohon karet yang hanya baru beberapa bagian saja sudah sedikit dirapikan. Di sana hanya ada satu rumah, rumah itu lah yang akan yang kami tempati.

Rumah yang agak besar, rumah lama, tapi bangunannya masih bagus meskipun belum dialiri oleh listrik. Letaknya tepat di sisi perkebunan. Di sana ada sebuah ruang tamu, dengan tiga kamar tidur dan juga dapur di bagian belakang.

Ada tiga kursi yang mengelilingi meja kayu di ruang tamu. Di belakang, dekat dapur ada kamar mandi, lengkap dengan sebuah sumur yang dapat digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Airnya bersih, dan layak minum.

Di belakang rumah ternyata bukan hanya pepohonan karet saja seperti yang aku bayangkan sebelumnya. Ternyata, di sana ada pepohonan bambu yang cukup rimbun. Aku sempat membayangkan tak ada lagi jenis pepohonan lainnya di perkebunan ini, dan rumah ini benar-benar ada di tengah-tengah kebun yang di sekelilingnya hanya ada pohon karet. Bahkan tidak jauh di belakang pohon-pohon bambu itu ada sungai besar yang mengalir. Di seberang sungai itu terdapat hutan lindung, dan akan masih jauh untuk menemukan sebuah perkampungan penduduk.

Ya begitulah keadaan rumah yang akan kami tempati, Aku dan Om Wahyu, hanya kami berdua. rumah yang cukup besar untuk di tinggali oleh dua orang lelaki asing, di tempat yang asing pula. Semoga semua berjalan lancar tak ada hal mengerikan atau pun membuat kami bosan tinggal di sini tanpa tetangga.. semoga.

TESTIMONI

Setiap baca #RHDPK, aku seperti benar-benar ada di TKP, ngerinya sangat terasa.”
@tsuuuuray, pembaca

RHDPK itu nagih banget, sumpah. Bisa-bisanya gue sebagai pencinta horor
sampe merindimg dan parno. Cuma #RHDPK
yang gue rekomendasiin sampai gue share ke mana-mana. Seseru itu!”
@riantinuri, pembaca

“Gak perlu imajinasi tinggi untuk ikut merasakan ketakutan para pemeran. Very honest writing, story well delivered!” @Shazkya_S

“Di Rumah Teteh terasa auranya friendly, kalau di #RHDPK auranya sesak. Heran, bisa aja bangun suasana.” @ArdyMuraka

“Kata-katanya simpel, tapi bikin yang baca seperti benar-benar ada di perkebunan itu. Gregetnya
dapet!” @vthreeh

“Sebuah cerita yang sukses bikin gue jadi parnoan sampai sekarang. Walaupun siang hari, kalau sedang baca #RHDPK, seperti ada yang sedang memperhatikan.” @lileonnie1401

1 review for RUMAH DI PERKEBUNAN KARET #RHDPK

  1. Mithanovian

    gaya penulisannya ramah untuk dibaca. emang bener pas baca cerita ini kerasa banget suasana horornya karna mau siang ato malam selalu ngerasa “lagi ga sendirian” walhasil selalu celingak celinguk kanan kiri dan belakang, ini horor berkelas!

Add a review

Your email address will not be published. Required fields are marked *